$close

Filter

Lihat hasil

Lihat Sarjana di Ilmu Hukum 2021/2022 di Amerika Tennessee di Amerika Serikat

Mendapatkan gelar sarjana dicapai dengan menyelesaikan studi perkuliahan yang ditawarkan oleh perguruan tinggi atau universitas yang Anda ikuti. Menyelesaikan studi ini mungkin memakan waktu tiga sampai tujuh tahun tergantung pada di mana Anda mencari gelar Anda. Dalam rangka untuk membimbing orang ke arah yang benar, sistem hukum dan peraturan yang ditetapkan. Konteks di mana pedoman tersebut dig… Baca selengkapnya

Mendapatkan gelar sarjana dicapai dengan menyelesaikan studi perkuliahan yang ditawarkan oleh perguruan tinggi atau universitas yang Anda ikuti. Menyelesaikan studi ini mungkin memakan waktu tiga sampai tujuh tahun tergantung pada di mana Anda mencari gelar Anda.

Dalam rangka untuk membimbing orang ke arah yang benar, sistem hukum dan peraturan yang ditetapkan. Konteks di mana pedoman tersebut digunakan mencakup segala sesuatu dari sistem pendidikan untuk bisnis restoran untuk politik internasional.

Pendidikan di Amerika Serikat terutama disediakan oleh sektor publik, dengan kontrol dan pendanaan yang berasal dari tiga tingkatan: negara, daerah, dan federal, dalam urutan itu.Persyaratan umum untuk belajar di tingkat pendidikan tinggi di Amerika Serikat akan mencakup esai penerimaan (juga dikenal sebagai pernyataan tujuan atau pernyataan pribadi), transkrip rekaman, rekomendasi / surat referensi, bahasa tes

Minta Informasi Gelar-Gelar Sarjana di Ilmu Hukum di Amerika Tennessee di Amerika Serikat 2021/2022

Baca Lebih Sedikit
Baca lebih lanjut tentang studi di Amerika Serikat
$format_list_bulleted Filter
Urut berdasarkan:
  • Populer Terbaru Judul
  • Populer
  • Terbaru
  • Judul
The University of Tennessee Knoxville
Knoxville, Amerika Serikat

University of Tennessee, Knoxville menawarkan tiga bidang konsentrasi utama dalam antropologi: Arkeologi, Antropologi Biologis, dan Antropologi Budaya. Antropologi Forensik di ... +

University of Tennessee, Knoxville menawarkan tiga bidang konsentrasi utama dalam antropologi: Arkeologi, Antropologi Biologis, dan Antropologi Budaya. Antropologi Forensik ditawarkan sebagai spesialisasi dalam Antropologi Biologis. Sesuai dengan maksud dan tujuan antropologi forensik, fokus program kami adalah penerapan teknik biologi kerangka untuk mengidentifikasi pembusukan dan sisa kerangka untuk lembaga penegak hukum dan medikolegal serta investigasi. Siswa memasuki program pascasarjana kami dalam antropologi biologi harus memiliki latar belakang yang bervariasi dan didorong untuk membangun kekuatan tersebut. Antropologi mencakup banyak bidang ilmu tambahan, dan siswa diharapkan untuk mengembangkan bidang keahlian lainnya (mis. mikroskopi, kimia, anatomi). Siswa diminta untuk menunjukkan kemahiran dalam statistik dan bidang terkait antropologi. Program kami sangat berorientasi pada penelitian dan siswa kami diharapkan untuk memulai dan melakukan penelitian untuk presentasi dan publikasi. Apa itu Antropologi Forensik? Secara umum, antropologi forensik adalah pemeriksaan sisa-sisa kerangka manusia untuk lembaga penegak hukum untuk membantu pemulihan sisa-sisa manusia, menentukan identitas sisa-sisa manusia tak dikenal, menafsirkan trauma, dan memperkirakan waktu sejak kematian. Definisi lebih lanjut dari istilah ini diperlukan untuk memahami ruang lingkup dan dasar antropologi forensik. Antropologi sendiri adalah studi tentang manusia. Antropolog tertarik pada budaya (antropolog budaya), bahasa (antropolog linguistik), sisa-sisa fisik atau artefak yang ditinggalkan oleh pendudukan manusia (arkeolog), dan sisa-sisa manusia (antropolog fisik). Selama abad terakhir, antropolog fisik telah mengembangkan metode untuk mengevaluasi tulang untuk memahami orang yang hidup di masa lalu. Pertanyaan-pertanyaan tersebut dapat mencakup: Apakah individu ini laki-laki atau perempuan? Berapa umur mereka ketika mereka meninggal? Berapa tinggi mereka? Apakah orang-orang dalam kesehatan umum yang baik atau buruk? Antropologi forensik melibatkan penerapan metode yang sama untuk kasus modern dari sisa-sisa manusia tak dikenal. Melalui metode yang telah ditetapkan, seorang antropolog forensik dapat membantu penegakan hukum dalam menetapkan profil dari sisa-sisa tak dikenal. Profil tersebut mencakup jenis kelamin, usia, keturunan, tinggi badan, lama waktu sejak kematian, dan terkadang evaluasi trauma yang diamati pada tulang. Dalam banyak kasus setelah identitas individu dibuat, antropolog forensik dipanggil untuk bersaksi di pengadilan mengenai identitas jenazah dan/atau trauma atau luka yang ada pada jenazah. Apa yang Dilakukan Antropolog Forensik? Antropolog forensik biasanya digambarkan di media sebagai ilmuwan forensik dan/atau teknisi TKP, tetapi ini tidak akurat. Antropolog forensik secara ketat menangani sisa-sisa manusia. Sementara beberapa orang yang terlatih dalam antropologi forensik juga terlatih dalam teknik pengumpulan bukti, sebagian besar antropolog forensik hanya mengkhususkan diri pada teknik yang berkaitan dengan analisis jenazah. Umumnya, antropolog forensik TIDAK melakukan hal berikut: Kumpulkan bukti jejak (rambut, serat) Jalankan tes DNA Analisis balistik atau bukti senjata Analisis percikan darah Melakukan otopsi Apa yang dilakukan antropolog forensik untuk membantu dalam suatu kasus: Membantu penegakan hukum dengan lokasi dan pemulihan sisa-sisa manusia di TKP Membersihkan tulang agar dapat diperiksa Analisis sisa-sisa kerangka untuk menetapkan profil biologis individu Menafsirkan trauma yang jelas pada tulang untuk menentukan jenis dan luasnya cedera Bekerja dengan odontolog forensik (dokter gigi) untuk mencocokkan catatan gigi Bersaksi di pengadilan tentang identitas individu dan/atau cedera yang mungkin terlihat pada kerangka Perkirakan waktu sejak kematian Apa yang Dibutuhkan untuk Menjadi Antropolog Forensik? Informasi ini ditujukan untuk siswa sekolah menengah, sarjana, atau pascasarjana baru yang tertarik dengan antropologi forensik dan ingin tahu lebih banyak tentang disiplin tersebut. Di sini, di The University of Tennessee, kami sering menerima pertanyaan dari mahasiswa yang ingin mengetahui apa itu antropologi forensik, dan bagaimana mereka dapat terlibat. Semoga halaman ini menjawab beberapa pertanyaan Anda! Jalan menuju antropologi forensik bisa sangat panjang, tetapi juga sangat memuaskan. Menggunakan keahlian Anda untuk membantu lembaga penegak hukum menyelesaikan kejahatan dan misteri sangat bermanfaat. Tapi bersiaplah – ini melibatkan studi dan pelatihan bertahun-tahun di sekolah. Anda harus mendapatkan gelar Ph.D. gelar untuk mempraktikkan antropologi forensik, dan itu berarti setidaknya delapan hingga sepuluh tahun lagi sekolah setelah Anda lulus sekolah menengah! Faktor lain yang perlu dipertimbangkan adalah ini: sementara ada beberapa antropolog forensik yang bekerja secara independen (sebagai bagian dari kantor pemeriksa medis, untuk militer, dll.), sebagian besar antropolog forensik bekerja di universitas. Ini berarti Anda akan menjadi profesor perguruan tinggi yang mengajar antropologi fisik sebagian besar waktu dan bekerja pada kasus-kasus antropologi forensik beberapa waktu. Anda juga harus mempertimbangkan apakah Anda dapat menangani pemandangan, bau, dan dampak kematian. Sungguh, pekerjaan ini bukan untuk menjadi lemah hati – pemandangan, suara, bau, dan produk nyata dari pembusukan manusia adalah kejadian sehari-hari. Juga, Anda akan menemukan banyak kasus menyedihkan dan mengganggu yang mungkin mempengaruhi Anda, jadi pastikan Anda siap. Kabar baiknya, bagaimanapun, kebanyakan orang yang serius menjadi antropolog forensik mampu mengatasi hambatan ini. Pelatihan Apa yang Dibutuhkan Antropolog Forensik? Persyaratan minimum saat ini yang diperlukan untuk menjadi seorang antropolog forensik meliputi gelar Sarjana dalam bidang antropologi atau bidang yang terkait erat, gelar Master dalam bidang antropologi, dan gelar Ph.D. dalam antropologi fisik. Selain itu, selama pendidikan mereka, siswa harus mencari peluang untuk mendapatkan pengalaman dengan membantu seorang antropolog forensik mapan dengan pekerjaan kasus. Setelah Ph.D., masih ada pelatihan tambahan yang harus diselesaikan. Meskipun saat ini bukan persyaratan, American Board of Forensic Anthropology mengakui antropolog forensik mapan sebagai diplomat setelah persyaratan pendidikan yang diperlukan dipenuhi dan kandidat berhasil menyelesaikan ujian tertulis dan praktis. Apa Contoh Kasus yang Dikerjakan Antropolog Forensik? Berikut adalah dua skenario kasus di mana bantuan seorang antropolog forensik akan diperlukan: Kasus 1 Seorang pemburu berada di hutan dan menemukan apa yang dia pikir adalah tengkorak manusia. Dia menandai daerah itu dan pergi untuk meminta polisi membawa mereka kembali ke daerah itu. Seorang antropolog forensik mungkin akan dipanggil untuk membantu dalam menentukan pertama-tama jika sisa-sisa itu memang manusia. Jika jenazahnya adalah manusia maka antropolog dapat membantu penegakan hukum dengan pengumpulan jenazah di tempat kejadian. Biasanya antropolog akan memotret sisa-sisa sebelum dipindahkan dan juga membuat tampilan bergambar atau peta situs dari area tersebut sehingga jika perlu pemandangan dapat dibuat kembali nanti. Selama pekerjaan TKP, antropolog akan bekerja dengan spesialis TKP lain yang mungkin tertarik pada bukti lain yang dapat ditemukan di TKP seperti senjata, darah, DNA, dll. Antropolog forensik kemudian dapat melihat tulang untuk membuat profil dari sisa-sisa termasuk usia, jenis kelamin, etnis, tinggi badan, waktu sejak kematian, dan trauma. Jika polisi memikirkan orang hilang, antropolog forensik kemudian dapat bekerja dengan pemeriksa medis dan odontolog forensik untuk menentukan apakah identitasnya cocok. Kasus 2 Seorang ahli patologi forensik disajikan dengan sisa-sisa sebagian membusuk individu dan identitas telah ditetapkan. Namun, ada bukti dari beberapa cedera traumatis (contoh: luka tembak dan/atau luka pisau) yang terjadi dekat dengan waktu kematian dan keadaan jenazah mencegah ahli patologi untuk dapat sepenuhnya memahami sejauh mana trauma pada tetap. Antropolog forensik membantu ahli patologi dengan membersihkan tulang dan mengamatinya dengan cermat untuk menentukan jumlah dan jenis episode traumatis. Melalui analisis mereka, antropolog forensik mampu mengidentifikasi berbagai jenis cedera traumatis, yang berpotensi menjadi faktor penting dalam persidangan. -
Sarjana
Purnawaktu
8 semester
Inggris
Jan 2022
15 Nov 2021
Kampus